Eifa_AwesomeBlog~
Forgive and Forget

Saturday, 28 February 2015 @ 01:17 | 0 Comment [s]

 
 assalamualaikum..
 ^_-




Kadangkala, ‘pemujuk’ itu sudah wujud di dalam diri kita. 
‘Pemujuk’
 yang menyeronokkan, kadang-kadang.
Itulah dia satu makhluk bernama tangisan.

Ya. Menangis.
 Menangislah.
 Menangis puas-puas.
 Lepaskan segalanya.
Hakikatnya, menangis itu sendiri satu pujukan untuk diri. 
Kita lepaskan bebanan itu dalam bentuk air ibarat membuka empangan yang menahan air.
Tetapi jangan menangis seperti orang biasa. 
Kita orang beriman adalah manusia luar biasa. 
Menangislah sambil berfikir. 
Berfikir akan masalah yang sedang dihadapi, ujian yang sedang ditanggungi. 
Jika ada apa-apa masalah yang tersimpan di dalam hati, keluarkan semuanya di dalam tangisan yang sedang mengalir.
Biar kita menangis untuk melapangkan jiwa. 
Bukan tangis kita tangis yang menambah kelemahan. 
Di samping air mata yang mengalir itu, ambil peluang ini untuk rasa kerdil di hadapan Allah SWT. 
Rasakan air mata yang tumpah itu, adalah satu bentuk kerendahan kita betapa kita ini manusia dan tak mampu nak tangani ujian ini. 
Air mata, itu adalah bukti kelemahan kita di hadapan Allah.
Moga-moga dengan terhapusnya ego kita,
 Allah mendamaikan jiwa, melapangkan hati, dan memberikan kita ketenangan dan jalan keluar kepada masalah kita. 

"…kerana sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka segera tunduk sujud (dalam keadaan hiba dan khusyuk); Serta mereka menegaskan (dalam sujudnya): Maha Suci Tuhan kami! Sesungguhnya janji Tuhan kami tetap terlaksana. Dan mereka segera tunduk sujud itu sambil menangis, sedang Al-Quran menambahkan mereka khusyuk.”
- Surah Al-Israa’ ayat 107-109-


Nanti apabila air mata kita telah berhenti, kita akan rasa satu kelapangan yang besar.
InsyaAllah, ketika itu kita sudah sedikit tenang dan mula kembali menyusun strategi untuk menyelesaikan masalah kita.

.................................................................................................................

Ada orang mudah memaafkan orang lain namun hati sukar untuk melupakan,

biasa,
kerana fitrah namanya manusia,
boleh memaafkan namun sukar melupakan,
ya,
aku juga akui,
aku juga sebegitu,
mungkin kerana hati itu masih belum kenal apa itu sebenarnya
 IKHLAS,

bicaranya kata kadang tak sama dengan perbuatan,
lagi berkait dengan hati dan perasaan,
namun,
cuba jujur pada diri,
apa rasa sebenar dalam hati,
rasa tidak tenang bukan?

heh,
jangan tipu akan diri sendiri,
sedang luar senyum nampak gigi,
dalam hati bagai rasa berperang dengan diri sendiri,
rasa tak senang bukan?
konfrantasi dengan diri sendiri,

hati itu takkan tenang bila tidak benar melupakan,
belajar untuk ikhlas,
memaafkan dan melupakan,
ini bukan soal hati dan perasaan,
tapi tenangnya hati bila jalani sebuah kehidupan,
jalan yang mendekatkan diri dengan Tuhan.

#keepsmile :)
#thinkaboutfeature


     




Older Post | Newer Post
I'm Muslimah

# MAAF bagi penggunaan "AKU" kepada yang lebih tua daripAda Eifa :)
HELLO & Assalamualaikum.. thanks for coming! ^_^ enjoy your "stalker" & May allah bless you :)
Navigations!

Diary About Stuff Site


Just Note

"Semoga MURNI NOR ILFHA menjadi salah seorang wanita lindungan Allah. Setiap langkah cuba bermujahadah menjadi yang terbaik di mata Tuhannya. Setiap detik terus berjuang untuk meraih cinta Tuhannya.."

Be nice wif me ;)


Besties!

Let's Talk!


♦ URL blog wajib ade not email
♦ Harsh words & Anon not allowed


The Credits!

Template by : Shams Oon
Basecode by : Nurynn
Owner : Eifa_Ramli
Other: 3 1 5

Best View at GOOGLE CHROME!

All rights reserved ® Eifa_Ramli